Jalan di Jangkat Timur Rusak Parah Tak Kunjung di Aspal, Warga Capek di PHP Pemkab Merangin


Serampas.com - Masyarakat Jangkat Timur, Merangin menagih janji Bupati dan DPRD dapil setempat, pasalnya jalan tiga desa (Pematang Pauh, Kabu, dan Beringin Tinggi) rusak parah seperti kubangan kerbau.

Menjadi desa terisolir, ruas jalan Kabupaten itu kondisinya berlumpur tanah liat setinggi betis orang dewasa ditambah musim penghujan saat ini. Masyarakat setempat sulit untuk beraktivitas.

Lebih miris lagi, Dari video yang didapat dari warga setempat, tampak perjuangan pelajar menembus jalan berlumpur untuk menimba ilmu di sekolahnya.

Bukan tanpa perjuangan, lihat saja anak-anak SMP dan SMA itu harus bercucuran keringat, berjalan kaki dan mengendarai roda dua pakai rantai besi menempuh waktu 2 jam baru sampai ke sekolah mereka di ibukota kecamatan Jangkat Timur (Rantau Suli).

Telat dan seragam sekolah berlumpur hal biasa, mereka pun sampai ke sekolah kadang satu jam pelajaran sudah berjalan, sejatinya jika jalan tersebut di aspal jarak tempuh hanya 20 menit dari desa mereka.

Kepala Desa (Kades) Kabu, Depi Mardiansah, meminta Bupati Merangin dan Dewan Dapil IV turun lihat langsung kondisi jalan.

"karena ini dari dunia terbukak belum pernah di sentuh aspal, sudah berkali-kali ganti Bupati, usulan dari Pemerintah Desa ke Pemkab Merangin tidak pernah di akomodir untuk pengasapalan, Jadi kami harus ngadu kemana lagi dan mungkin ke Kabupaten Sarolangun", sebutnya kepada media ini, Jumat (29/01)

Ditambhakan Sapuan, Warga Desa Beringin Tinggi juga meminta hal yang sama, "kita minta perhatian serius Bupati Merangin mengaspal jalan kami. Jalan itu akses utama urat nadi perekonomian masyarakat menuju ke ibukota kecamatan", ujar Sapuan

Membangun dari desa ke kota, kata warga sangat bertolak belakang dengan visi Bupati Merangin.

"dari Indonesia merdeka sampai detik ini jalan kami tidak pernah tersentuh aspal, padahal panjang jalan tersebut tidaklah membuat APBD Merangin miskin", sebutnya.

Dikatakan warga lain, kondisi ini membuat masyarakat sulit mengeluarkan hasil pertanian mereka.

“warga yang mayoritas petani merasa sangat terisolir, hasil pertanian kita membusuk, harga kebutuhan pokok disini menjadi mahal", kata Doi Hadi, Warga Desa Pematang Pauh.

Kini, warga berharap adanya pemerataan pembangunan Pemkab Merangin. Jangan hanya desa pinggiran kota yang yang lirik.

"kalau seperti ini terus warga krisis akan kepercayaan kepada pemerintah dan DPRD. Datang saat pemilu saja menabur janji palsu", ungkapnya.

Sementara, Bupati Merangin dan Anggota DPRD dapil IV belum belum bisa dikonfirmasi media ini. 

(red)

Posting Komentar untuk "Jalan di Jangkat Timur Rusak Parah Tak Kunjung di Aspal, Warga Capek di PHP Pemkab Merangin"